Saturday, January 24, 2015

// // 26 komentar

Jadi Polisi

Bagikan:

Keinginanku adalah menjadi polisi yang bisa menangkap semua penjahat. Keinginanku itu akan terjadi hari ini.

Malam ini, aku dan rekanku akan melakukan penyergapan ke markas para penjahat. Sesuai rencana, beberapa rekanku akan masuk dan menyergap mereka. Sementara aku dan yang lain berjaga disekitar lokasi untuk mengamankan penjahat yang berhasil lolos dari penyergapan.

Saat itulah aku melihat seorang penjahat yang berhasil lolos dari penyergapan dan sedang berlari menuju tempatku.

 Tanpa pikir panjang, aku langsung menghalau penjahat itu agar tidak kabur. Sambil menodongkan senjata, aku langsung berteriak dengan keras kepadanya.

"Diam di tempat!"

Awalnya kupikir akan berjalan mulus, namun tiba-tiba penjahat itu mengelurkan senjata dari balik bajunya lalu menembak ke arahku.

Aku berhasil menghindar dengan melompat ke samping dinding di kananku, namun tembakan itu berhasil melukai tangan kiriku. Karena tak ingin dia kabur, akupun membalas tembakannya dengan senjataku.


 Malam yang sunyi berubah menjadi sangat berisik karena letusan senjata kami. Beberapa saat kemudian aku menyadari bahwa penjahat itu tak lagi menembak. Aku keluar secara hati-hati dari balik dinding untuk melihat keadaan. Dan kulihat penjahat itu sudah tergeletak di atas tanah.

Aku segera berlari menujunya untuk memastikan keadaan. Saat aku mendekat tiba-tiba penjahat itu berdiri lalu mengangkat dan menaruh tangan kanannya di atas kepalaku


 Karena terkejut, aku hanya terdiam lalu penjahat itu berbicara padaku.

"Permainan selesai, sekarang Ayah mau mandi dulu."


"Yah Ayah, padahal lagi seru."

"Nanti bisa dilanjut lagi main tembak-tembakannya. Sekarang Ayah mau mandi dulu. Oke!"

"Oke deh kalau gitu."

Akhirnya, Ayah yang penjahat memutuskan untuk bermain lagi setelah dia mandi.

Aku berkeinginan menjadi polisi yang menangkap semua penjahat. Akan kubuktikan saat aku besar nanti.

-end- 


21012015

26 comments:

  1. Dramatis:
    http://berandafazara.blogspot.com/2015/01/habs-pro-paytren-pt-treni.html

    ReplyDelete
  2. critanya pingin jdi polisi yaaa.... hehehe

    ReplyDelete
  3. lanjutgan :)
    kalo udah jadi polisi, jadi polisi yang baik dan gak korup :)

    ReplyDelete
  4. tapi jangan jadi polisi yang suka nilang yak, plisss...

    ReplyDelete
    Replies
    1. trauma sama tilang menilang ya gan?

      tenang aja, saya suka tembak menembak :)

      Delete
  5. Aku kira kisah polisi beneran. Ternyata anak dan bapak, hehehe
    Tapi bagus ceritanya. Jadi membayangkan klo lagi main tembak2an sama ayah sendiri pasti seru. Ya smg kelak dewasa tokoh itu beneran bisa menangkap penjahat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ingat masa kecil dululah suka main tembak-tembakan.
      semoga aja :)

      Delete
  6. Kalau gue boleh menebak, ini flash fiction ya?
    Kalau gue salah, maafin ya :D
    Udah keren. Endingnya lumayan nggak ketebak. Tapi jujur, gue kurang masuk ke dalam ceritanya. Itu aja sih saran dari gue. Tetap menulis beroh!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Flashfiction.

      Ah, akan saya perbaiki dalam tulisan saya yang lainnya gan
      terimakasih

      Delete
  7. main polisi polisian jadi inget waktu sd
    oh ya, Dulu w pernah punya cita2 jadi pilot tpi gagal karena w udh pake kacamata
    skrng udh lain lagi deh cita2nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang sekarang keinginannya mau jadi apa gan?

      Delete
  8. Semakin hari, semakin banyak teknik menulis yang berkembang. Rasanya, kalo gue sendiri sampe gak tau, mungkin gue akan lelah mencarinya. hehehe.

    Deskripsinya menghanyutkan, sampe gue lupa, misi dari ceritanya. Oke, gue tersesat oleh kalimatmu, bro. Ini emang menjebak pikiran yang telah dikotakkan, kemudian dihamburkan ke mana saja. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahah
      terimakasih atas pujiannya pangeran.
      saya masih belajar kok dalam mengeksplorasi gaya menulis.

      Delete
  9. Pas pertama baca judulnya, gue kira ini lo lagi latihan jadi polisi gitu. Ngatur jalan. Eh gak taunya.. :D

    Lagian juga kalo pertama jadi polisi, gak mungkin sih awalannya udah nangkep penjahat. Paling ngatur jalan dulu, hahaha. :D

    Tulisannya keren nih. Kapan-kapan gue nyoba ah nulis kayak begini juga. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan gan, saya akan datang ke ceritanya juga nanti.

      Polisi pas awal ikut latihan dulu gan setahu ane gitu.

      Delete
  10. hehe, bagus... ayah yang baik ya... nemenin anaknya main polisi-polisian... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)
      iya dong, namanya juga anak kesayangan
      hehe

      Delete
  11. endingnya greget sekali, awal-awalnya seru ternyata hanya permainan antara ayah dan anak. Tapi ceritanya menarik sekali, alur ceritanya menarik dan seru membacanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. terimakasih gan
      akan saya usahakan buat yg lebih menarik lagi.

      Delete
  12. Asem udah baca serius-serius, eh taunya lagi maen sama bapaknya -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gan, bapaknya sayang anak.
      Makanya sering main.

      Delete

Pengunjung yang baik selalu berkomentar yang baik dan relevan.
Terimakasih.

Back to top