Wednesday, April 29, 2015

// // 52 komentar

Kebahagian Hidup

Bagikan:

Seorang pria berguling terlentang pada dataran tanah tandus yang sudah mengering. Wajahnya melukis senyuman saat dia mengatur napasnya yang terengah-engah.

"Kenapa kau tersenyum?" tanya seseorang lain pada pria itu.

Pria yang berguling itu terkejut dan segera membuka matanya lalu melihat pria tinggi sedang berdiri sambil memandanginya.

"Kenapa? Bukankah sudah jelas, karena aku bahagia."

"Bahagia? Apa yang membuatmu bahagia di tempat yang seperti ini," tanya pria lain itu.

 "Tentu saja hidupku. Aku bahagia karena kehidupanku yang sekarang."

"Kau sendirian. Setiap hari kau menggemburkan tanah di sini, menggali dan menyiramnya dengan air sungai yang kau bawa dari atas gunung. Apa yang membahagiakan dari hidup yang seperti
itu? Kau hanya menyia-nyiakan hidupmu, tanah ini selamanya akan tetap kering," ucap orang itu lagi.

"Tak ada usaha yang sia-sia. Aku yakin apa yang aku lakukan akan bermanfaat nanti. Setidak-tidaknya tanah ini dapat berguna untukku."


 "Apa kau benar-benar yakin?"

Pria yang berguling itu tak menjawab, dia hanya memejamkan mata sambil menikmati tiupan angin. Orang yang bertanya membiarkan dan pergi meninggalkan pria yang berguling itu.


Suasana sepi sampai beberapa saat kemudian terdengar suara tanah yang sedang digali. Pria yang berguling itu langsung bangun untuk memastikan apa yang terjadi.

"Apa yang kau lakukan, orang asing?" tanya pria yang baru bangun itu pada pria lain yang tadi berbicara dengannya.


 "Aku ingin melihatnya, Kebahagian hidupmu itu," jawab pria lain yang sedang menggali tanah.

Pria yang sebelumnya berguling tersenyum, dia lalu juga ikut menggali. Berdua, mereka menggali tanah kering bersama-sama.


 ***

 Kejadian satu tahun yang lalu itu masih teringat dengan jelas dalam ingatannya. Dia memandangi tanah kering yang menjadi kenangannya sejak setahun yang lalu.


"Tak ada yang berubah dari tanah kering ini." 

Pria itu kemudian berbalik, menghadap ke arah yang berlawanan dari tanah yang kering. 

"Ya, tidak semuanya bisa diubah," ucapnya lagi sambil tersenyum. 

maniakinfopenting.blogspot.com/2010/12/wallpaper-hijau.html
Dihadapan pria itu kini terhampar tanah hijam dengan waduk dan sungai kecil. Tanah hijau yang berhasil dia buat bersama pria lainnya. 


Pria itu kemudian berjalan ke sebuah gundukan tanah kecil yang ada di sana. Pada gundukan tanah itu, mekar setangkai bunga bewarna biru. Sebuah warna yang mengartikan kebahagian. 


"Sekarang aku mengerti kebahagiaan hidupmu. Dan sepertinya itu telah menjadi kebahagian hidupku." 

-end-

#arastory

52 comments:

  1. Replies
    1. ehh, tapi karakternya kan cowok semua

      Delete
  2. hihihi ada flag yaoi yang diangkat di sini

    ReplyDelete
  3. memang ada beberapa kok
    ntar juga ku-update kalau dah selesai

    ReplyDelete
  4. wah itu yang gali tanah keduanya cowok kan?? ceritanya keren :)

    ReplyDelete
  5. Wahh... Bagus-bagus.

    Hobi nulis cerpen ya. Semoga bisa terus membuat cerpen kaya gini ya...

    ReplyDelete
  6. ini maksudnya apa sih? kok gue gak ngerti ya haha maklum gak jago berfilosofi wkwkw

    Kalo tokohnya cowo ama cewe sih kayaknya gue ngerti, mereka berdua membuat kebahagiaan dari sebuah hal yang biasa aja atau malah buruk. Tapi ini cowok sama cowok haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup cowok sama cowok.

      Mereka ini lagi mencoba untuk menggemburkan tanah tandus supaya jadi tanah subur. Diakhir cerita mereka berhasil tuh bikin tanahnya jadi hijau lagi namun cuma ada 1 orang yang masih hidup.

      Delete
  7. Salam kenal ya, baru pertama main disini

    Jadi ceritanya ada 2 cowok yang lagi mengubah tanah kering menjadi tanah yang subur gitu? Salut atas usaha mereka, padahal salah satu cowok bilang ini nggak mungkin. Tapi nggak ada yang nggak mungkin kan? Terus kenapa kok yang tersisa cuma satu pria doang, yang satunya meninggal gara-gara kecelakaan kerja kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, dia meninggal sebelum tanahnya jadi hijau. Jadi pria yang satunya tetep nerusin kerjanya walau dia sendiri nggak yakin.

      Delete
  8. Hm, awalnya dikirain cuma penantian terhadap satu hal yang dikatakan orang mustahil, ternyata dengan terus berharap dan berusaha akan berhasil, ternyata lebih dari itu. Salah satu cowoknya mati ya? Kok kagak dikasih tau di postingan. Kurang jelas menurutku, mungkin harus ditambah sedikit 'hal' lagi biar pembaca tau kalau setelah setahun berlalu, tersisa satu orang dari dua orang yang ikut menghijaukan tanah itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah benar juga,...saya mungkin lupa
      jadi cuma nulis kejadian satu tahun yang lalu aja

      Delete
  9. Keren bro... tp endingnya aku agak bingung (dikit, hehe...)
    Lagi enak2 baca, ada tulisan yg salah tuh bro, nih "Dihadapan pria itu kini terhampar tanah hijam"
    btw, tulisannya enak :)

    ReplyDelete
  10. Jujur, gue baca endingnya agak bingung. Eh, gak taunya ternyata ada 2 pria dan pria satunya meninggal. Tapi, keren nih bro ceritanya. Jangan menyia-nyiakan sesuatu. Pokoknya, kalo kita berusaha, pasti akan ada hasilnya. Kalo gak berusaha, kita gak akan dapet apa-apa. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gan...

      tiap usaha pasti ada hasilnya selama kita percaya.

      Delete
  11. Blusukan pertama ke blog ini nih, salam kenal ya sebelumnya.

    ini ceritanya masuk kategori pelantarian lingkuan atau bukan ya ? yang mengisahkan tanah yang dulunya tandus dan gak ada pepohonan, terus setahun kemudian dengan usaha dua orang pria, bisa mengembalikan kehijaun seperti semula, bahkan yang tidak dibilang mustafil kini malah bisa terwujud.

    kita harus mempunyai sifat dari kedua orang ini nih, yang akan peduli sama lingkungan sekitar, dan bisa menghijaukan alam kembali. mengingat bumi semakin panas, go green. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga kurang tahu masuk kategori pelestarian atau nggak

      saya bikin cerita ini kebetulan karena liat foto tanah kering yang ada bunganya.

      Delete
  12. kebahagiaan memang nggak selalu datang dari hal yang mewah. bahkan tinggal di tanah kering pun juga sebuah kebahagiaan tersendiri bagi orang tertentu, termasuk orang yang ada di cerita fiksi lo itu hehe.

    gue juga sebenernya agak bingung sih awalnya, tapi gue paham ketika setelah selesai baca seluruhnya. jadi ladang yang hijau tersebut memang hasil mereka berusah menggali berdua selama setahun itu yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya gan...masih bermasalah di narasi nih.

      Yup, hasil kerja berdua.

      Delete
  13. Replies
    1. Nggak kok Uni....bukan Fanfic
      Karya asli pas ikut event grup.

      Delete
  14. Woww...
    Sangat suka dengan ceritanya, walaupun menurut saya sedikit singkat tapi pesannya dapat, dan juga menurut saya akhir ceritanya sad ending..hiks..hikss

    Pria itu selalu memperhatikannya menggali dan menyiram tanah kering itu, walaupun terlihat mustahil tapi ia tetap melakukannya dan tanpa mengetahui apapun tentang kebahagiaan yang di maksud, pria itu hanya ikut menggali tanah kering itu, dan setelah setahun tanah yang tadinya kering dan kosong telah berubah menjadi ladang hijau yang luas yang membuat pria itu akhirnya dapat melihat arti kebahagian yang dimaksud temannya, tapi sayangnya dia tidak bisa membagi kebahagiaan itu bersama karena ternyatanya temannya telah pergi....

    Jadi dapat isnpirasi baru nih....
    Izin copy temanya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Silahkan gan.

      yup bener banget pengertiannya....
      usaha apapun itu pasti tetap membahagiakan meski berat menjalaninya.

      Delete
  15. Singkat tapi mengena. Keren banget.
    Ngomong-ngomong mereka berdua so sweet banget. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha...mau mengikuti jalan mereka mas

      Delete
  16. Romantis cui.
    ganti judul gih, Sepotong Cinta di tanah tandus.
    tapi ini antara 2 pria apa gimana? kesannya agak nganu ya :p

    ijin follow juga ya~

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha. memang nganu mas
      kan cowok semua

      Delete
  17. Tulisan lawas rupanya. Hehehe. Ternyata gue blm sempet mampir yg ini.

    Ceritanya jelas banget berjuangnya. Kebayang aja, gara-gara ngeliat orang yg terguling di tanah itu bahagia, iapun ikut membantu. Suwer deh. Ini keren banget.

    Kalo aja ada true story kek gini, mungkin bentangan hijau dengan kelopak bunga baru akan hadir nyata di dunia ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ada kok. para pecinta alam dan aktivis lingkungan juga pasti banyak yg usaha kayak gini.

      makasih mas

      Delete
  18. Hahaha....
    ceritanya nyentuh, Ra...
    bisa nyentuh hati, mata, hidung,ah sudahlah....
    tapi ini semacam cerita di kala kemarau, iya nggak??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, rada kemarau gitu sama kayak sekarang

      Delete
  19. Di awal udah mikir ini cerita tentang keyakinan seorang petani bahwa usahanya tidak akan sia-sia... Tapi so sweet banget pas nyangkul berduaan.. Kalo gue lewat pasti udah gw cieee... Cieee in. Hahaha

    Eh komentar yg pertama itu lucu juga. Hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha

      mereka kan cowok semua mas..nggak lucu lah

      Delete
  20. Jujur aja saya masih menerka-nerka maksud dari kisah ini, udah baca berulang-ulang tapi saya masih gak paham... maaf maaf...

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh, nggk ngerti mbak
      ini sih intinya setiap usaha itu nggak ada yang sia-sia gitu lah

      Delete
  21. gue kiraa endingnya mereka berdua bakalan menikah. walauun merek berdua cowok mungkin mereka bisa ajah jatuh cinta haha
    dan gue kira juga endingnya bakal ada semacam harta karun berupa emas gitu Ra, taunya cuman jadi hijau doang..
    kecewa gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngeri amat mas mikirnya sampe nikah

      jangan kecewa mas. yang penting ini rada romantisnya

      Delete
  22. kisah romantis antara dua orang pria :v
    haha, btw kalo diberi ciri ciri antara pria satu dengan pria yang lainnya kayaknya lebih enak buat mbacanya. hehe

    yang ane tangkep dari cerita ini adalah, apa - apa yang kita dapatkan harus selalu kita syukuri dan maksimalkan itu. insyaAllah semua yang kita kembangkan dengan maksimal akan menjadi hadiah kegigihan yang selalu berbuah kepuasan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, ini saya lupa bikin ciri-cirinya. saya pun kesulitan sendiri nulinya

      yup, bener

      Delete
  23. Untung aja berhasil, kalau nggak?

    Nilai positifnya sih dapet, tapi menurut gue gak semua hal bisa berakhir indah. Tanah yang tandus akan tetap tandus. Ada beberapa di dalam hidup ini yang gak bisa berubah meskipun kita udah usaha sekuat tenaga.

    Tapi karena ini cerita ya sah-sah aja deh hhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenernya di cerita itu harusnya nggak semua tanah sih. hanya tanah sepetak yang mereka gembur aja yang hijau

      Delete

Pengunjung yang baik selalu berkomentar yang baik dan relevan.
Terimakasih.

Back to top