Friday, December 11, 2015

// // 16 komentar

Teman Atau ...

Bagikan:

Halo  update lagi nih hari ini.  Kali ini postnya tentang Baper.
Yup,  sebenarnya tulisan ini buat ikutan  Nulis bareng blogger energy  kemarin.  Cuma sayangnya musti diedit dan  ditulis ulang.  Tapi  karena saya sedikit sibuk akhirnya  nggak bisa saya kirim  jadilah  saya post  aja  di sini.

Silahkan baca ya.

=========================================================================



“Aku harap kita jadi temen aja ya.”

Hayo bagi para cowok. Udah berapa kali denger kata itu dari para mantannya. Kalau saya sih udah cukup banyak. Ada 3 lah yang bilang gitu.

Banyak kan?

Gini-gini saya juga punya mantan.  Mereka itu pernah jadi seseorang yang paling bisa bikin saya bahagia. Tapi sayangnya itu dulu, begitu mereka jadi mantan semuanya jadi biasa aja.

Saat para cewek bilang perkataan ini, rasanya pasti sakit ya.  Karena pastinya,  menjadi teman setelah jadi mantan itu nggak akan mungkin terjadi.  Mustahil. Kata teman yang mereka ucapkan seperti air garam yang menyirami luka.  Sakit. Karena pada kenyataannya, mereka para cewek akan menghilang gitu aja tanpa kabar setelah bilang hal yang kayak gitu.

Ngomongin soal itu, salah satu mantan saya yang namanya Eny (Disamarkan) pernah bilang gitu. Waktu itu saya sih percaya kalau saya sama dia itu bakal tetap jadi teman. Ya itung-itung kalau tetap jadi teman kali aja gitu  dia khilaf  terus mau lagi jadi pacar saya.  Tapi sayangya itu nggak pernah terjadi. Walau rumah kami cukup dekat sayangnya kami nggak pernah ketemu lagi. Lagian dia juga pasti sibuk  dan saya juga sibuk.
Yang bikin saya jadi galau, dia itu cewek paling lama pacaran sama saya. Terus sebelum pacaran juga saya  bikin kayak deadline buat dia. Saya akan nembak dia langsung setelah saya dapet pekerjaan. Yap, saya nembak dia lewat sms, dan butuh waktu sekitar 5 bulan  untuk saya sampai bisa nembak dia langsung.   

Bersyukurnya, dia waktu itu sabar nunggu saya dapet pekerjaan agar bisa nembak dia langsung.  Dan waktu itu saya nembak dia di deket rumahnya.

Duh, inget-inget kenangan dulu bikin saya jadi kangen sama dia.  Dah, baper nih kalau mikirin dia terus. Lewatin aja ya bagian dimana saya dan dia itu jalin hubungan. Takutnya nih tulisan nggak bakal selesai.  Kita sambungin aja langsung ke bagian kami akhirnya putus.

Hiks...hiks   jadi galau beneran nih  habis ini.

Nah bagian selanjutnya itu, dia mulai susah buat dihubungin.  Seminggu diawal sih  iya, dia masih bales sms dan kayak masih akrab. Tapi setelahnya mulai deh dia susah banget dihubungin. Saya inget banget dua tahun lebih lah sejak putus 2013 kemarin.

Beberapa waktu yang lalu sekitar bulan agustus tahun kemarin, saya mulai iseng deh buat ngehubungin dia lagi. Saya mulai deh ngirim sms dia lewat FB. Dan tahu, butuh waktu semaleman sampai akhirnya dia bales pesan dari saya.

“Septa ya, pa kabar.” Gitulah isi pesan yang dia kirim.

Bisa tahulah gimana perasaan saya waktu itu pas dia bales pesan yang dia kirim. Seneng banget. Nggak butuh waktu lama, dia mulai ngirim pesan lagi.

‘Sep, kamu sibuk nggak

Kalau nggak sibuk, bisa bantuin aku nggak.’

Begitulah, dia minta bantuan gitu sama saya. Soal bantuannya nggak akan saya bilang  tapi yang pasti waktu itu penting banget buat dia. Saya sih nganggep itu sebagai kesempatan biar bisa deket lagi sama dia. Ya, dan akhirnya saya bantuin dia tapi sayangnya saya nggak bisa bantu banyak.

“Maaf ya, aku nggak bisa bantu lagi kalau soal itu.”

“Ya, ya udah gpp deh.”

Dan begitulah semuanya berakhir. Setelah saya bilang nggak bisa bantuin dia lagi, dia off dari fb  terus nggak pernah ngehubungin lagi  walau saya udah ngirim pesan terus ke dia. Dari situlah saya mulai sadar,  orang yang pacaran itu nggak mungkin lagi jadi teman setelah putus.

Saya juga mulai nginget lagi ucapan dia yang bilang mau tetap temanan.

“Katanya walau putus  harus tetap jadi temen.  Tapi sekian lama dia baru bisa dihubungin karena mau minta bantuan. Ini aku jadi temannya atau apa sih.” Ucap saya waktu.

Buat kalian ya yang punya mantan atau baru putus.  Coba deh jangan berharap banyak sama ucapan cewek yang pas putus bilang mau temenan aja. Kali aja itu Cuma ucapan buat ngehibur biar nggak terlalu sedih sehabis diputusin.


Sekian.  Sampai ketemu di postingan selanjutnya.

16 comments:

  1. Tegang banget ceritanya mas. Gak sengalir biasanya. Apa karena nulisnya sambil Kerja? Atau Kerja sambil nulis. Sama aja, ya? hehehe

    Emang, sih. Sudah seharusnya kita itu gak terlalu berharap sama cewek yang udah jelas gak mau diajak temenan. Gue mah, yaudahlah. Mau gimanalagi.

    Intinya, nikmati aja masa kitanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah makanya itu mas nggak sempet ke kriim. soalnya saya juga bingung nulis biar ngalirnya gimana

      Delete
  2. Heheee aku pikir mau ngomongin energy. Emang cewe suka nggak straight forward. Kadang itu jadi penyesalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha itu maksudnya apa mbak straight forward

      Delete
  3. Mantan susah jadi teman, takut gak bisa move on kali.. hehehe

    Dateng pas lagi ada butuh aja.. Duh Kesian.. yang sabar ya.. puk puk puk.. sudah.. sudah.. jangan baper..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha

      saya nggak baper kok cuma ya gitu ddeh

      Delete
  4. Sedikit Ra kalo cuma baru 3 :p
    Huahaha bener banget tuh, gak ada istilah mantan jadi teman :D

    Untung deh gak terlalu percaya kalo habis putus bisa temenan, soalnya udah kedaian pas pacaran pertama

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahaha biarin lah. yang penting ada

      kasihan kita ya

      Delete
  5. Memang bener, tetap bisa temenan habis putus itu cuma mitos ya. :')

    Menurutku, tergantung dari mantannya sih. Kalau kita nggak sayang-sayang banget sama si mantan, atau nggak sakit-sakit hati banget, bisa aja temenan. Dengan catatan, nggak ada ngungkit-ngungkit soal waktu pacaran dulu. Tapi aku memang nggak bisa temenan sama mantan, khususnya sama mantan yang sempat susah bikin move on. Mending nggak usah kenal aja. :(

    Btw, aku baru tau nama kamu Septa. Nama panjangmu siapa memang?

    ReplyDelete
    Replies
    1. septa anggara nama panjangku
      iya tuh sulit banget tuk temenan lagi

      Delete
  6. Wow bener banget ra. Susah emang untuk jadi temen lagi. meskipun bisa tapi itu hanya sekian persen aja. Aku udah membuktikan sendiri. Tapi menurutku yang kayak gitu menunjukan ketidak dewasaan Seharusnya kita bisa temenan lagi. Kita sama-sama belajar dari untuk cinta yang baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. harusnya sih gitu tapi banyakan sakit makanya jadi males buat temenan

      Delete
  7. Sepertinya hanya beberapa saja yang bisa masih akrab sama mantannya. Tapi selama aku berada di dunia permantanan (njir), kalo mantan yang jadi temen itu rawan baper, terus rawan balikan juga, akhirnya putus lagi, jadi temen lagi, baper lagi. Susah deh.

    Mending jaga jarak sama mantan, apalagi kalo udah nggak niat balikan. Bisa bahaya bagi dunia perpacaran selanjutnya kalo masih akrab sama mantan, ntar malah gebetan salah paham. Jadinya nggak deket gebetan lagi, terus ngasilin mantan gebetan deh. Ngenes.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener juga sih. bisa bahaya sama gebetan kalau masih deket sama mantan

      Delete
  8. Nyesek abis ya Septa, sabar yakkk...hehehe kalau gue sih bisa iya bisa enggak tergantung orangnya. Nih, gue pacaran 3 kali. Yang satu paling lama nih, gue ga bisa lagi temenan karena gue emang mash apa ya, susah lah scara 5 taun jdi mndingan buat jaga hati gue ga komunikasi lagi. Nah, yg satunya sampe skrng temenan bangetttt malahan bbrpa blan yg lalu dia main ke jakarta dn kita ngopi breng plus nonton dan kita udah kayak temen bangett krena emng udah ga ada rasa. Jadi, trgntung orngnya sih bsa temenan apa ha, trgntung kdar cnta jga..kayaknya sih bgtu.. hehehehehe..sabar yaaakkk emng agak agak perih kalo begitu tpi ya gmn lagi..

    ReplyDelete

Pengunjung yang baik selalu berkomentar yang baik dan relevan.
Terimakasih.

Back to top